Acehraya.co.id – Dari hari ke hari, kondisi nilai tukar Rupiah semakin memprihatinkan. Bukannya membaik, justru sebaliknya. Rupiah semakin tak berdaya menghadapi kuatnya dolar Amerika Serikat (USD). Penutupan perdagangan kemarin, Jumat (21/8), Rupiah semakin mendekati angka Rp 14.000 per USD. Rupiah berada di posisi Rp 13.940 per USD. Berdasarkan kurs tengah Bank Indonesia, Rupiah berada di kisaran Rp 13.895 per USD.

Kondisi ini berhasil membuat pemerintah dan Bank Indonesia khawatir. Kekhawatiran itu terlihat dari sikap, pernyataan hingga kebijakan yang dikeluarkan. Sangat jauh berbeda dibanding sebelum-sebelumnya di mana pemerintah dan BI terkesan santai menanggapi ambruknya nilai tukar Rupiah serta makin lambatnya laju pertumbuhan ekonomi.

Posisi Rupiah saat ini hampir mendekati nilai Rupiah saat krisis moneter melanda Indonesia pada 1998. Saat itu Rupiah berada di level Rp 16.800 per USD. Ada yang menyebut, sesungguhnya saat ini Indonesia sudah mengalami krisis dengan skala kecil.

Pemerintah mulai intens menggelar rapat koordinasi, mengkaji perkembangan ekonomi terkini. Bank Indonesia mulai mengeluarkan kebijakan moneter memperketat permintaan valuta asing, khususnya dolar AS.

Ekonomi sudah tak masuk akal

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro mengatakan anjloknya Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ke level 4.350 poin dan nilai tukar Rupiah sebesar Rp sudah menembus Rp 14.000 per dolar Amerika Serikat (USD) merupakan sentimen yang tidak masuk akal. Bahkan, pelemahan tersebut bukan mencerminkan fundamental ekonomi Indonesia.

“Kondisi sekarang sudah irasional, yang terjadi sekarang enggak mencerminkan fundamental dan lebih berdasarkan pada sentimen berlebihan,” ujar dia di Kantornya, Jakarta, Jumat (21/8).

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro menegaskan sentimen berlebihan muncul karena adanya kekhawatiran perang mata uang yang terjadi dunia, harga minyak yang akan turun serta spekulasi Amerika Serikat (AS) akan menaikkan suku bunganya.

Apalagi, kata dia, saat ini dunia masih belum memiliki jalan keluar untuk segera memulihkan kondisi perekonomian dunia. Untuk itu, pemerintah bakal terus berkoordinasi dengan Bank Indonesia guna memantau perkembangan pasar keuangan saat ini. “Setiap hari kami koordinasi. Pokoknya kalau ada kekhawatiran pasti ada cover meeting di FKSSK,” lanjutnya.

Beli dolar diperketat

Bank Indonesia mulai melancarkan aksi mencegah agar Rupiah tidak semakin terpuruk. Bank sentral bakal memperketat kebijakan pembelian dolar AS dan mata uang asing lainnya.

Ketentuan pembelian valuta asing diatur dalam Peraturan Bank Indonesia No.10/28/PBI/2008 dengan peraturan pelaksana dalam bentuk Surat Edaran No. 10/42/DPD/2008.

Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo mengatakan, dalam aturan itu, pengetatan transaksi baru dilakukan untuk nominal di atas USD 100.000 per bulan. Namun, bank sentral mengubah dengan pengetatan transaksi mulai dilakukan untuk nominal USD 25.000.

“Untuk pembelian valuta asing, kami selama ini mengatur yang sampai di atas USD 100.000 pembelian dalam sebulan baru memakai underlying (jaminan dasar) dan itu kami ubah jadi di atas USD 25.000,” katanya di kantornya, Jakarta Pusat, Selasa (18/8).

Mantan menteri keuangan era SBY ini menjelaskan, jika seseorang atau perusahaan melakukan pembelian mata uang asing di atas USD 25.000 harus melengkapi beberapa dokumen. Setidaknya mereka harus menyampaikan underlying transaction dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

“Itu juga dikeluarkan dalam penyesuaian PBI (Peraturan Bank Indonesia) nanti akan disampaikan oleh saudara-saudara sekalian,” tutup Agus.

Mati-matian jaga rupiah

Nilai tukar Rupiah yang mulai menembus angka di atas Rp 13.800 per dolar AS akhirnya mulai membuat Bank Indonesia panik. Nilai tersebut sudah melebihi batas fundamental atau undervalue. BI mengaku terus mengupayakan menjaga atau mempertahankan posisi nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS.

Deputi Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengaku, setiap hari pihaknya terus memantau pergerakan Rupiah di pasar uang. “Bank Indonesia itu tidak hanya khawatir, Bank Indonesia sudah mati-matian menjaga stabilitas nilai tukar rupiah,” ujar Perry saat ditemui di gedung BI, Jakarta, Selasa (18/8). [mdk]

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY