Perusahaan Besar Cabut Iklan, Bagaimana Nasib Youtuber Indonesia?

748

Acehraya.co.id – Serangan teror di London baru-baru ini, membuat media sosial kembali menjadi sorotan. Salah satunya YouTube. Mengutip dari CNBC, Jumat (31/3/2017), Menteri Dalam Negeri Inggris Amber Rudd memanggil Google–induk perusahaan YouTube–Twitter, Facebook, dan Microsoft untuk membuat kesepakatan.

Platform media sosial itu diminta mengidentifikasi dan menghapus konten berbau propaganda teroris. Tidak hanya itu, mereka juga diminta menghapus konten bersifat ekstrimis, negatif, dan hoax secara lebih cepat.

Masalah konten ekstrimis ini, membuat beberapa perusahaan besar mengancam memboikot iklan mereka di media sosial. Mengutip dari Gadget360, General Motors, Johnson & Johnson, PepsiCo, McDonald, AT & T bahkan berencana menghentikan iklan mereka di YouTube. Jika ini terjadi, maka YouTube terancam kehilangan fulus USD750 juta atau setara Rp999 miliar (estimasi kurs Rp13.323/USD) dari iklan.

Perusahaan tersebut memprotes penempatan iklan mereka di samping konten yang menyinggung, termasuk postingan video dari kelompok teroris maupun afiliasinya.

Nomura Instinet memperkirakan bila Google tidak bisa menangani ini, maka pendapatan mereka bisa tergerus 7,5%. Data eMarketer mengatakan tahun 2017, pendapatan Google dari iklan diperkirakan bisa mencapai USD72,69 miliar. Jada jika tidak ditangani secara benar, maka mereka akan kehilangan pundi-pundi uang.

Ancaman boikot terhadap YouTube membuat WPP, perusahaan humas dan periklanan multinasional asal Inggris angkat suara. CEO WPP Martin Sorrell mengatakan, aksi boikot iklan terhadap YouTube merupakan hal tidak masuk akal. “Mereka (pemasang iklan) memang punya argumen, tetapi memboikot iklan apalagi secara permanen bukan langkah yang baik,” ujarnya kepada CNBC.

Bila WPP merasa keberatan bukan tanpa sebab. Tahun lalu, mereka mendapat keuntungan dari bermitra dengan Google. Perusahaan yang bermarkas di London ini, meraih fulus USD5 miliar atau setara Rp66 triliun atas jasa pemasangan iklan klien mereka di Google. Begitu pula dari Facebook sebesar USD1,7 miliar dan USD90 juta dari Snapchat.

Mengatasi konten ekstrimis, WPP mengatakan mereka bersama Google telah memperkenalkan teknologi dalam memantau penempatan iklan yang muncul secara efektif. Meski demikian, ia tidak menjamin 100% merek si pemasang iklan aman dari konten negatif.

Yang jelas, sambung Sorrell, dengan adanya kontrol duopolistik, media sosial akan meningkatkan rasa tanggung jawab mereka terhadap konten yang ada. Karena bagaimana pun juga, Google, Facebook, Twitter dan koleganya adalah perusahaan media bukan perusahaan teknologi. Sehingga mereka harus bertanggung jawab terhadap isi yang ada di saluran mereka.

Bagaimana Nasib Youtuber Indonesia ?

Youtube sedang mengalami masalah dikarenakan banyak perusahaan besar mencabut iklan dari Youtube. Bagi anda yang menjadi penonton Youtube, pemasalah ini tidak ada pengaruhnya. Namun bagiamana nasib bagi para Youtuber Indonesia yang menjadikan iklan di Youtube sebagai salah satu sumber pemasukan untuk mereka?

Ada apa dengan YouTube? Itu sedang menjadi pertanyaan besar para kreator konten video dari seluruh dunia, termasuk dari Indonesia. Mereka sedang merasakan saat ini pendapatan sangat, sangat, menurun drastis.

Biasanya, dari jumlah views sebanyak 100 ribu, pemilik channel di YouTube bisa mendapatkan sekitar 50 sampai 100 dolar AS. Tetapi sejak pekan lalu, jumlah views sebanyak 100 ribu itu hanya memberi pundi 2 dolar AS.

Kisah itu datang dari para pengelola saluran Tara Arts Game Indonesia yang tersohor karena sering mendiskusikan dan mengulas game. Kakak beradik Diwantara Anugrah Putra dan Gema Cita Andika, mengatakan saat ini sedang terjadi “disaster time” di YouTube.

Salah satu video mereka yang telah ditonton sebanyak 120 ribu kali, hanya berhasil mendatangkan uang 2 dolar AS. Diwantara berhitung, jika penghasilan 2 dolar sehari itu dikalikan 30 hari, maka pendapatan sebulan mereka hanya 60 dolar AS atau sekitar Rp 800.000.

“Semenjak kemarin YouTube diboikot sama beberapa perusahaan, penghasilan YouTube hancur lebur,” kata Diwantara dalam videonya bertajuk “Tag Blast – Xbox Scorpio Konsol Terkuat!! YouTuber Terancam Punah?” yang diunggah pada 7 April 2017.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY